TEL AVIV, (Panjimas.com) — Kepolisian Israel Selasa (12/06) lalu memanggil Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan mencecarnya dengan berbagai pertanyaan atas tuduhan korupsi.

Penyidik mencecar PM Netanyahu di kediamannya di Yerusalem Barat atas kecurigaan bahwa ia memberikan bantuan kepada perusahaan telekomunikasi Israel Bezeq Telecom Israel sebagai imbalan atas liputan yang menguntungkan di situs berita perusahaan, dikutip dari Anadolu.

Netanyahu telah menjadi subyek investigasi kriminal dalam kasus-kasus korupsi terpisah. Namun, dia telah berulang kali membantah melakukan kesalahan.

Pada bulan Februari, Kepolisian Israel merekomendasikan Netanyahu untuk didakwa atas dugaan korupsi, dan mengatakan sekarang ada bukti yang cukup untuk secara resmi mendakwanya dalam dua kasus korupsi terpisah.

Kasus pertama melibatkan produser Hollywood Israel Arnon Milchan, yang diduga diminta untuk membelikan barang-barang mewah untuk Netanyahu dan istrinya.

Kasus kedua berkaitan dengan dugaan kesepakatan – sekali lagi untuk liputan media yang baik – dengan Arnon Mozes, surat kabar harian berbahasa Ibrani, Yedioth Ahronoth.

Jaksa Agung Israel Avichai Mandelblit belum memutuskan apakah akan mengajukan tuntutan terhadap Perdana Menteri Netanyahu.[IZ]