PANJIMAS.COM – “Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang, (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu, dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan di jalan Allah, niscaya akan dibalas dengan cukup kepadamu, dan kamu tidak akan dirugikan.” (QS. al-Anfal: 60).

Suatu ketika Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berkhutbah dan ngebacain ayat di atas. Lalu beliau ngejelasin, “Ketahuilah bahwa kekuatan itu adalah memanah, ketahuilah bahwa kekuatan itu adalah memanah, ketahuilah bahwa kekuatan itu adalah memanah!” (Hr. Abu Dawud).

Di kesempatan lain, beliau juga pernah bersabda tentang keutamaan memanah.

“Sesungguhnya Allah ‘azza wa jalla akan memasukkan tiga orang ke dalam surga lantaran satu anak panah. Yakni orang yang saat membuatnya mengharapkan kebaikan, orang yang menyiapkannya di jalan Allah, dan orang yang memanahkannya di jalan Allah. Maka berlatihlah memanah dan berkuda. Dan jika kalian memilih memanah, maka hal itu lebih baik daripada berkuda.” (Hr. Ahmad).

Permainan yang paling keren menurut beliau adalah memanah.

“Kamu harus belajar memanah karena memanah itu termasuk sebaik-baik permainanmu.” (Hr. Bazzar dan Thabrani).

Kenapa Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam respek banget sama aktivitas memanah? karena emang faedahnya yang bagus banget buat ngejaga dan ningkatin kualitas diri manusia, baik raga maupun jiwa.

Di samping karena di zaman beliau, keberadaan panah dan kemampuan memanah sangat urgen banget. Panah adalah salah satu senjata andalan dalam jihad fi sabilillah. Selain dipakai dalam ketentaraan, panah juga berguna buat buat berburu hewan liar untuk dikonsumsi (yang halal aja, loh). Tapi peran utamanya tetep sebagai senjata perang. Kalo soal berburu sih sesekali dan seperlunya aja. Karna Islam ngajarin umatnya buat ngejaga alam, bukan ngerusaknya.

Kalo sekarang sih, biasanya memanah dijadiin sebagai olahraga. Karna emang bagus banget faedahnya buat kesehatan manusia. Sekali lagi, bukan cuman raga, tetapi juga jiwa.

Kecerdasan emosional bisa ditajemin lewat latihan memanah. Saat memanah, yang namanya keseimbangan tubuh sangatlah dibutuhin. Aktivitas ini ngelatih orang untuk bersikap tenang n ngejaga emosi agar tetap stabil. Orang kalo lagi nggak tenang, marah, kurang sabar, buru-buru, nggak bakalan bisa ngelepasin anak panah dengan baik dan tepat sasaran.

Latihan fokus dan sabar didapetin ketika ngarahin anak panah ke sasaran. Semakin sering praktek memanah, koordinasi mata ama tangan bakal semakin kuat.

Kalo faedah buat fisik, otot-otot tangan, dada, dan punggung terlatih kekuatannya pas lagi narik tali busur. Kekuatan nafas n otot-otot kaki terlatihnya ketika jalan kaki bolak-balik saat ngambil anak panah.

Itu tuh beberapa manfaat olahraga memanah buat jiwa dan raga manusia. Pengin nyoba? Emang punya alatnya? Hehehe… tenang aja, saat ini udah banyak sodara-sodara Muslim kita yang bikin dan jual perlengkapan memanah. Mulai dari busur, anak panah, maupun papan sasarannya. Atau kalo tertantang buat ngebikin sendiri, boleh juga. Mungkin biayanya lebih murah dan bisa ngelatih kreativitas. Untuk bahannya, busur biasanya pakai pipa PVC dipadu ama kayu. Talinya benang yang biasa dipakai di proyek bangunan, dan bisa dibeli di toko material. Sedang anak panahnya bisa dari bambu, kayu, alumunium, atau karbon fiber, dan mata panahnya dari besi cor. Cara bikinnya bisa dicari di dunia maya.

Terakhir, yang penting buat diinget adalah, kalo kita latihan memanah, jangan cuman diniatin iseng atau coba-coba aja. Biar lebih keren dan berpahala, baiknya diniatin sebagai i’dad yang Allah perintahin dalam surat Al-Anfal: 60 di atas. Okey…! Wallahu a’lam. [IB]