Shalat 24 Jam Non Stop, Mau?

PANJIMAS.COM – Kalo shalat fardhu tuh lima kali per hari, semua juga udah tau. Tapi kalo shalat 24 jam non stop, kamu tau? Pernah denger? Dan… kira-kira kamu mampu, nggak, ngenjainnya?

Jawaaab…! Jangan nyangkal dengan pertanyaan, mana ada? Atau bilang, bid’ah tuh!

Shalat fardhu tuh sebenernya emang 24 jam per harinya. Penasaran, kaan…? Hmmm… Boleh banget kok, kalo mau penasaran. Toh, kalo mau baca tulisan ini ampe tuntas, insya Allah bakal nemu obatnya. Makanya… yuk, lanjutin ngebacanya…!

Pertama-tama, kita bakal nyoba pahamin dulu apa bedanya ngerjain shalat ama ngediriin shalat. Dari sini, ntar kita bakal tau apa yang dimaksud shalat 24 jam non stop.

Gini nih… Kalo yang namanya ngerjain shalat tuh, wudhu, terus abis itu ngelakuin gerakan shalat ama bacaannya dari takbiratul ihram ampe salam. Udah, gitu aja. Abis itu selesai, pergi, lalu terserah mau ngelakuin apa aja yang disukai, yang penting hepi. Itu namanya ngerjain shalat. Hayo, siapa pernah ngalamin kek gitu? Hehehe…

Sekarang giliran kita pahamin apa tuh ngediriin shalat. Emm… sebelumnya, kita inget dulu ya, kalo yang Allah perintahin ke hambaNya tuh ngediriin shalat loh. Ini nih salah satu ayatnya…

“Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan rukuklah beserta orang-orang yang rukuk”. (al-Baqarah: 43).

Kalo ngerjain shalat, usai salam udah tuntas, lalu kayak gimana yang dinamain ngediriin shalat? Hmmm… ngediriin shatat tuh, selama 24 jam sehari kita nggak berhenti dari “shalat”. Gimana tuh maksudnya? Hmmm…. mikir ya? Hehehe… Gini, nih. Yang namanya ngediriin shalat tuh, selain gerakan n bacaannya dibagusin, semuanya itu diusahain berjalan sebaik mungkin. Ngediriin shalat nggak cukup cuman ngandalin gerakan badan ama ucapan lisan doang. Tapi, hati musti ikutan “kerja”. Bacaan yang diucapin mesti dipahamin n direnungin maknanya. Udah gitu, usai salam, makna-makna tersebut diusahain dapat terefleksi dalam aktivitas keseharian. Itu tuh yang namanya ngediriin shalat. So, boleh, kan, kalo dibilang ngediriin shalat tuh “shalat 24 jam non stop”.

Nah, sekarang udah nggak penasaran lagi, kan…? Ya udah, kalo gitu, yuk segera dimulai latihan prakteknya. Siap? Dengan keseriusan n kesabaran, insya Allah kita dapat berproses menuju mampu “shalat 24 jam non stop”, walau butuh masa cukup panjang. Insya Allah, proses panjang itu bakal Allah swt nilai sebagai amal shalih yang berpahala besar di sisiNya. Juga, moga aja kita bakal mampu istiqamah ngejaga n terus ningkatin kualitasnya. Dengan begitu, moga-moga shalat kita bener-bener bisa jadi penangguh diri untuk berbuat dosa, sesuai firman Allah swt,

“Sesungguhnya shalat itu dapat mencegah perbuatan keji dan mungkar.” (al-Ankabut: 45).

Tuh, udah nggak penasaran lagi sekarang? Berarti bener, kan, kalo shalat yang bener tuh “sehari 24 jam”? Hehehe… Selamat berlatih! Wallahu a’lam. [IB]