JAKARTA (Panjimas.com) – 1. saya mau cerita, boleh nggak? kalo nggak boleh saya cerita juga sih hehe.. | begini ceritanya, kemarin saya landing di CGK airport JKT. 2. udah tau kan, nungguin bagasi di CGK itu sekarang lamanyaa..! | padahal udah janji mau bawa @ummualila dan anak-anak ke dunia permainan

3. padahal jadwal landing juga udah telat 3 jam, karena delay flight dari Malang | harusnya sampe jam 12.30 ini sudah jam 15.00, wah… 4. akhirnya punya ide, pergi ke Lost & Found, bilang sama petugasnya | “mas, saya mau nitip bagasi yah, nanti jam 9 malem saya ambil ”

5. masnya menyambut baik, lalu anterin saya ke petugas pencatat, mbak berkerudung yang terlihat sibuk | dan saya sampaikan lagi maksud saya. 6. mbaknya nanya sambil nulis “nama.. hape.. jam berapa datang..?” | “felix siauw mbak, hape 0813XXXXXXXX, jam 9 insyaAllah kesini lagi”

7. mendengar saya bilang ‘insyaAllah’ mbaknya agak ketus bilang “jangan insyaAllah dong! yang pasti” | dengan tatapan tajam ke saya. 8. agak dikit kesel, tapi masih mikir (ah sudahlah, mungkin dia lelah :D) | “lho kok saya nggak boleh insyaAllah sih? saya kan Muslim mbak?”

9. “dunia ini mana ada yang pasti, seorang Muslim bilang ‘InsyaAllah’ itu artinya melibatkan Allah dalam semua hal” | mbaknya nunduk aja. 10. pingin saya terusin nanti malah jadi ceramah hehe.. padahal istri-anak udah nunggu | ya sudah saya ucapin makasih, dan meluncur

11. ada 2 poin yang pingin saya sampaikan pada tweeps | pertama, inilah masyarakat kita, kalo ngomong ‘InsyaAllah’ nggak serius, nggak paham. 12. “bro, dateng ke pengajian ya besok” | “insyaAllah ya bro!” (padahal gak niat dateng) | jadi orang pahamnya ‘InsyaAllah’ itu nggak pasti

13. jadi berkuranglah makna ‘insyaAllah’, yang harusnya maknanya “jika Allah menghendaki” | insyaAllah yang artinya “pasti”. 14. hanya saja etika dalam Islam, kita nggak boleh mendahului Allah, kita akui ketergantungan kita pada Allah | maka kita ucap ‘InsyaAllah’

15. ini poin pertama, ‘insyaAllah’ yang disalahgunakan, maka jadi nggak bermakna | kalo nggak mau ya bilang aja, jangan pake ‘insyaAllah’. 16. poin kedua, banyak yang sudah berpikir sekuler, Allah hanya boleh disebut di Masjid, di Taklim | sementara di kantor jangan bawa Allah

17. jadi kesannya bilang ‘insyaAllah’, atau kerja diawali doa, itu nggak profesional | padahal seharusnya begitulah seorang Muslim. 18. perkara banyak yang menyalahgunakan ‘InsyaAllah’, ya itu tugas kita memperbaikinya | bukan malah tidak menggunakan kata ‘InsyaAllah’

19. hobinya liberal kan gitu, standar ganda | di Masjid boleh pake hukum Allah, di negara nggak boleh | jangan ikut-ikutan ya.. 20. “jangan bawa agama dalam negara” “jangan bawa-bawa agama dalam resensi film” | wajar aja, yang ngomong begini, baginya agama sampingan

21. nah, nah, jadi banggalah jadi Muslim, karena Allah Yang Maha Tinggi yang menjadikan Islam tinggi | semoga kita cukup dengan Islam. 22. bangga jadi Muslim, karena itu yang kasih kita kesempatan dapet ridha Allah | bukan bangga sama yang lain, apalagi ikut-ikutan liberal

23. Islam itu agama untuk semua orang, semua urusan, dimanapun urusannya | jangan pilah-pilih, jangan sekuler-liberal, Islam ya Islam aja. 24. yang lain boleh dibaca dan dipelajari | tapi yang harus diyakini, dibaca, dipelajari, dipahami dan diamalkan, hanya Islam aja

25. alhamdulillah, saya dilahirkan bukan Muslim lalu mengenal Islam | karenanya bisa tahu Islam itu sempurna, karena sudah membandingkan. 26. doain ya, semoga saya istiqamah, dan kita semua istiqamah | doain juga yang masih belum bangga sama Islam, jadi bangga sama Islam. [Diambil dari akun Facebook (FB) pribadi Ustadz Felix Siauw, @UstadzFelixSiauw pada Jum’at (17/10/2014)]