LONDON, (Panjimas.com) — Aksi demonstrasi digelar di depan Kedutaan Besar China di London Selasa (05/02) lalu menuntut dihentikannya pelanggaran hak asasi manusia Tiongkok terhadap minoritas Muslim Uighur di Daerah Otonomi Xinjiang, yang juga disebut sebagai Turkestan Timur.

Aksi protes ini diselenggarakan oleh Observatorium Internasional Hak Asasi Manusia (IOHR) dan lebih dari 100 demonstran berkumpul pada sore yang dingin dan hujan menuntut pemerintah China menutup kamp konsentrasi di mana lebih dari 1 juta Muslim Uighur ditahan dan segera mengakhiri ketidakadilan terhadap mereka.

Sembari melambai-lambaikan bendera Turkistan Timur dan bendera Turki, massa yang berkerumun meneriakkan slogan-slogan seperti “Turkestan Bebas Merdeka!” Dan “Stop Killing Uighurs!” (berhenti bunuhi Uighur). Selain itu disampaikan sejumlah orasi singkat dari penyelenggara acara dan para aktivis hak asasi manusia, dikutip dari Anadolu.

“Kami berkumpul di sini hari ini untuk menyerukan pemerintah China untuk mengakhiri penindasan sistematis terhadap minoritas etnis Muslim Uighur di Xinjiang,” pungkas seorang organisator dari IOHR.

“Aksi demonstrasi ini dan banyak lainnya berupaya mengingatkan pemerintah China bahwa dunia tahu apa yang sedang terjadi dan Muslim Uighur tidak akan menderita dalam kesunyian atau kesepian. Kami akan berdiri di samping mereka”, tandasnya.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia seperti Human Rights Watch dan Amnesty International menuding pemerintah China terlibat dalam kampanye pembersihan etnis dengan menghancurkan identitas dan budaya Muslim Uighur dan melarang mereka mempraktikkan agama mereka.

Menurut Amnesty International, hingga satu juta Muslim Uighur telah ditahan di kamp-kamp konsentrasi atau ‘pusat-pusat pendidikan ulang politik’ sebagaimana Cina merujuk pada mereka dan menghadapi penyiksaan fisik dan mental ketika mereka dipaksa untuk meninggalkan agama mereka dan berjanji kesetiaan kepada Partai Komunis.

“Tindakan itu adalah zalim (ketidakadilan),” ujar Ferida, seorang pengunjuk rasa.

“Mereka dihukum karena mereka mengikuti keyakinan yang berbeda dengan Xi dan partainya. Itulah satu-satunya kejahatan mereka: kepercayaan mereka,” imbuhnya, merujuk pada Xi Jinping, Presiden Tiongkok dan pemimpin Partai Komunis Tiongkok.

Pihak berwenang Tiongkok berulang kali menyatakan bahwa mereka menahan orang-orang yang dituduh melakukan kejahatan ringan dan bahwa mereka ditahan di pusat-pusat pendidikan ulang, di mana mereka menikmati waktu mereka dan ‘bersyukur’ berada di sana. Namun, catatan pribadi dari mantan tahanan melukiskan gambar Orwellian di mana orang Uighur dilarang untuk mengamati kewajiban agama mereka.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Human Rights Watch, pemerintah Cina telah melakukan kebijakan represif ini selama bertahun-tahun terhadap orang-orang Uighur dan penahanan massal Muslim Uighur di kamp-kamp konsentrasi adalah yang terbaru dalam kampanye penindasan dan penindasan.

Orang-orang Uighur adalah etnis Turki, dan meskipun mereka membentuk mayoritas di Daerah Otonomi Muslim Xinjiang, mereka adalah minoritas di Cina.[IZ]